Followers


Saturday, August 14, 2010

persiapan..

bismillahirrahmanirrahim..

tgh2 mencari info pasal bayt muslim..terjumpa artikel ni...

..................................

Di awal perkahwinan :

Membina kasih sayang

Mencari persefahaman

Memahami hati budi hakiki pasangan

Insafi hakikat tidak semua insan sempurna, termasuk diri kita

Terima hakikat kekurangan pasangan

Hargai keistimewaan yang lebih banyak dari kelemahan

Usaha baiki yang boleh diperbaiki

Belajar sesuaikan diri dengan hakikat yang ada, dialah pasangan kita

Tingkatkan sifat pemaaf

Pertengahan Perkahwinan

Pastikan rukun kebahagiaan rumah tangga ( sakinah, mawaddah, rahmah)

Semarakkan hubungan semua aspek

Sedari pasangan kita adalah manusia, bukan batu bukan kristal

Fahami hakikat pendakwah (suami/isteri) pun manusia

* perasaannya perasaan manusia
* keinginannya keinginan manusia
* permintaannya permintaan manusia
* semua pada dirinya adalah alam manusia
* layani dia sebagai melayan manusia biasa
* jangan berkomunikasi dengannya sebagai manusia super atau malaikat



Period Cabaran.
Peringkat usia 35 – 45 peringkat cabaran rumah tangga
Bilangan anak telah ramai
Julat usia anak sulung dan bongsu mungkin jauh
Anak-anak perlu perhatian yang berbagai mengikut perangai dan julat usia
Tumpuan isteri semakin banyak terarah kepada anak-anak
Perhatian banyak berpindah dari suami kepada anak-anak
Suami mungkin terasa semacam diabaikan
Penjagaan diri isteri secara tabi`e mungkin berkurangan
Daya tarik isteri juga mungkin semakin luntur, terutama isteri yang tidak ambil peduli penjagaan diri kerana merasa selamat sebagai isteri seorang da`ie

Suami pula sudah mendapat kedudukan kanan di tempat kerja
Mungkin dikelilingi setia usaha, kerani atau pembantu tadbir yang licin dahi
Interaksi, komunikasi dengan staf berlaku 9 jam setiap hari
Keadaan di rumah dan di tempat kerja boleh jadi pemangkin kepada kewujudan pihak ketiga dalam kehidupan rumah tangga
Di situ bermulalah keadaan yang menggerunkan
Kalau di atas mungkin suami yang membuat onar, tetapi pengalaman kita menunjukkan isteri pun tak kurang.

Cabaran ini hanya dapat diatasi dengan keinsafan dan usaha bersama

Usaha satu pihak sahaja tidak akan membawa hasil

Isteri, walau apa pun kerjaya dan bertanya tugas mendidik dan melayan anak-anak, suami tidak sepatutnya diabaikan

* hiasi dan peliharalah rupa diri
* bersolek dan berhiaslah untuk suami, jadikan ia amalan diri
* kemaskan rumah, terutama tempat tidur, ceriakan, siapkan ia dengan aroma yang merangsang

Suami, walau apa pun kedudukan di tempat kerja, adab dan tata susila Islam dalam hubungan silang jantina perlu ditaati, jangan jadi hidung belang, mata keranjang

Kalau mahu isteri sentiasa menarik, melayan, sila ringankan beban isteri

* bantu sendiri atau sediakan orang gaji
* sediakan peralatan untuk isteri berhias diri, pakaian, kosmetik dan wangian diri
* suami juga perlu menghias diri, supaya nampak tampan dan ceria diri


Rumah Tangga di Usia Tua


55 dan ke atas boleh dikira usia tua
Peringkat usia rumah tangga paling stabil
Hubungan suami isteri paling intim dalam semua aspek
Tiada gangguan anak-anak lagi, malah kadangkala anak-anak dapat membantu keintiman
Kerja dakwah semacam tiada halangan lagi, selain halangan kekurangan kudrat atau futur

Namun usia ini ada juga cabarannya

* penurunan ketara dan mendadak jumlah pendapatan keluarga,
* perlu membuat penyesuaian perbelanjaan keluarga yang mungkin terpaksa berdikit
* jiwa tua yang selalu mudah jauh hati, mudah tersinggung
* kadangkala merasa semacam diabaikan, seperti tidak diperlukan lagi
* gangguan-gangguan kesihatan yang sifatnya memang sukar diatasi
* selalu berhiba kerana sering mengingati mati, membayangkan perpisahan abadi dengan mereka yang disayangi, terutama yang telah melewati 60 tahun

Di peringkat ini perhatian pasangan dan anak-anak amat diperlukan.

...........................................

Fitrah_mujahidatunnisa cuba mempersiapkan diri..

0 comments: